Monday, November 26, 2012

bintang yang ku lihat malam ini, sendirian...


                Menyusuri jalan yang berpaving sepi di kompleks perumahan, nikmat juga ternyata. Ditemani lantunan lagu Christina Perri, Adele yang mengalun dari kabel kecil earphoneku. Sungguh hobi yang menyenangkan. Di remangnya sinar lampu kompleks ditemani bulan yang sedikit tertutup awan.
                Di taman kompleks yang asri, ku dudukkan tubuhku pada sebuah kursi taman. Jemari tangan kiriku ku benamkan pada saku jaketku. Tidak kurasakan dingin sedikitpun, hanya perintah otak saja yang menyuruhku seperti itu. Malam ini tak seperti malam-malam sebelumnya. Sedikit lebih sunyi dari biasanya saat aku biasa termenung di taman ini. Ku pandang langit yang berawan juga sama. Lebih sunyi. Sinar rembulan juga redup. Sepertinya awan yang menggelayut itu telah menyerap sinarnya.
                Kuputuskan tuk mengundang sahabatku kemari. Sudah lama tak berbincang di senyapnya malam seperti ini.
                “Halo?”
                “Ngga, sibuk nggak? Ke sini dong.”
                “Dimana lo?”
                “Taman.”
                “Oke. Tunggu situ ya.”
                Dasar sahabat paling setia. Dari kecil di sinilah tempatku dan Angga bermain bersama. Seperti saudara kandung. Banyak kesamaan yang kumiliki dengannya.       
                “Kumat lo malem-malem gini ngelamun sendirian.” Kata-katanya terdengar seiring sandalnya menggesek permukaan rerumputan.
                “Ngga ikhlas nih ceritanya?”
                “Yee bukannye gitu. Nggak ngeri ape lu ngelayap sendirian malem-malem gini?”
                “Elu kali yang begitu. Gue mah biasa aja.”
                “Terserah lo deh Nan. Ada apaan lo? Tumben panggil gue. Biasanya kalo uda semedi gini kaga bisa diganggu.”
                “Nggak selamanya kayak gitu kali braayy.. haha”
                “Tapi emang gitu Nan.”
                Sambil menyanyi-nyanyi kecil, ku arahkan sudut pandanganku menjelajahi langit di atasku. Luas sekali. Tapi saat ku mencari bintang, semuanya menghilang. Entah aku juga tak tahu kemana perginya mereka. Apa karena ada awan? Tapi remang cahaya bulan masih bisa terlihat jelas.
                Dan akhirnya, ku temui apa yang menjadikan malam ini beda. Bintang tak ada. Yang biasanya bersemangat menghiasi langit entah lenyap kemana. Tapi tunggu. Ku temukan satu. Hanya satu. Bintang yang bersinar terang. Sinarnya bak sedang berlomba dengan sinar bulan. Jaraknya pun tak begitu jauh dengan bulan. Wow.
                “Ngga, liat itu deh.” Kataku sambil menunjuk bintang itu dengan telunjukku.
                “Apaan?”
                “Bintang itu.”
                “Kan. Kebiasaan deh kalo uda di sini.”
                “Angga gue serius. Bintang itu sendirian.”
                “Trus?” sepertinya Angga mulai kesal dengan kebiasaanku yang tak pernah berubah sedari TK.
                “Kira-kira kesepian gak ya Ngga bintang yang kayak gitu.”
                “Kalo lo jadi dia gimana?”
                “Ya mungkin iya. Kan temen-temen bintang gue yang lain salah satunya elo. Kalo ga ada lo? Sunyi senyap man.”
                “Tapi lo liat nggak itu bintang jaraknya nggak begitu jauh sm bulan?”
                “Uhum. Terus?”
                “Ada kalanya dia sedikit memisahkan diri dari temen-temennya cuman buat sebuah kesempatan yang udah disediain Tuhan.”
                “Maksud lo?”
                “Tuhan mungkin kasih kesempatan sekarang sama dia buat lebih deket sama yang merajai malam, yaitu bulan.”
                “Tapi kalo bulan itu nggak balas mendekat?”
                “Bintang pasti sabar nunggu malam-malam berikutnya. Dia mungkin berfikir Tuhan akan kasih dia kesempatan yang sama lagi di malam yang lain...”
                “Kaya gue yang selalu sabar nunggu Nizam buat hari-hari berikutnya?”
                Angga tertawa. “Urusan hati lo tuh. Gue yakin elo kalo jadi bintang, pasti jadi bintang yang paling terang di langit sana.”
                “Kenapa gitu?”
                “Kayak bintang itu. Terang kan? Dikala cahaya bintang yang lain kayak di serap awan, lo masih tetep kekeuh bersinar biar bisa liat si Nizam.”
                “Bisa aja lo.. hahaha”
                Angga tertawa. Dan tawanya selalu renyah. “Jadi bintang buat orang tu lo dulu ya Nan, jangan kaya gue. Lampu 5watt uda mau keok, apalagi bintang haha.”
                “Hus, ga boleh ngomong kayak gitu.”
                “Hahaha, kenyataan Nan. Kalo elo uda bersinar terang buat orang tua lo, dengan otomatis lo bakal gampang juga menerangi orang-orang yang lo sayangin, termasuk Nizam...”
                “Amin... thanks Ngga.”
                Beruntung sekali Angga tak pernah terpisahkan olehku. Rumah yang bersebelahan. Ibu yang sama-sama kompak. Sifat yang banyak kesamaan, benar-benar membuat kami seperti saudara kandung walaupun terkadang juga bisa menjelma menjadi anjing dan kucing. Dan dia, Angga sahabat bintangku, aku adalah Kinan yang kan menjadi bintang terang, dan Nizam adalah bulan yang temaniku menyinari langit luas.

bintang di langit kerlip engkau di sana
memberikan cahaya di setiap  insan
malam yang dingin ku harap engkau datang
memberi kerinduan di sela mimpi-mimpinya :)

No comments:

Post a Comment