Tuesday, November 27, 2012

Hiruk pikuk kebingungan


                Saat awal ku buka selambu kamarku pagi tadi, ku menerka hari ini pasti sangat panas. Lebih dari biasanya. Suhu ruangan di sekitarku mungkin akan menanjak drastis hingga membuat peluhku bercucuran bak butiran jagung. Dan ternyata? Memang tepat sasaran. Hari ini panas. Lebih panas dari yang ku bayangkan.
                Tanpa ada aktifitas yang berarti pagi itu di kelasku, aku dan teman-temanku setuju memutar film yang lagi hits di bioskop seantero Indonesia. Breaking Dawn 2. Lumayan nobar gratis, pikirku. Film berjalan seru, saat tiba-tiba Fay mengajakku ke belakang.
                “Mil, ke kamar mandi yok.”
                “Fay plis deh, nih film lagi mau klimaks.”
                Dita, menyahut dari belakang.
                “Belom kok. Tinggal aja dulu, keburu ngompol tuh anak.”
                Dengan langkah berat ku membawa badanku beranjak dari kursi yang sedari tadi bak kursi bioskop.
                “Fay ke kamar mandi mana nih?”
                “Terserah lo deh.”
                “Yee, modus yuk.”
                “Biasaan banget lo Mil.”
                “Katanya terserah gue?”
                “Yaya deh.”
                Akhirnya ku ajak Fay ke kamar mandi dekat deretan kelas 12.
                “Yah, dipake orang nih.”
                “Nah emang musti yang itu?”
                “Nggak enak kalo ga ada kloset.”
                “Manja beneeer.. ke samping perpus deh yuk.”
                Sampailah kami di kamar mandi kedua di samping perpustakaan sekolahku. Cukup bersih dan ada kloset juga. Jadi Fay bisa berlama-lama di situ. Lumayan, mungkin saja aku bisa bertemu Baim di sini.
                “Fay Fay! Dia ada Fay!” kataku tak sabar sambil menggedor pelan pintu kamar mandi.
                “Serius lo? Di mana?” jawab Fay di balik pintu.
                “Di musollah tuh, sama temen-temennya.”
                Pintu kamar mandi terbuka. Fay muncul di baliknya.
                “Kerudung gue udah bener?” tanya Fay.
                “Udah unyuk. Yuk cepet balik. Tapi lewat samping aja.” Kataku bergegas.
                Ku lewati tembok menjulang tinggi di sampingku, tapi sama sekali tak menoleh ke arah belaka ng. Yang jelas aku tau ada Baim di sana.
                “Fay gue nggak ngeliat. Lo liat?”
                “Sejauh mata memandang gue nggak ngeliat the big else.
                “Haha yasudah yang penting setidaknya gue udah tau dia dimana.”
                “Dasar modus!”
***
                “Dari mana lo? Ke kopsis yuk.”
                “Jenooong, gue baru aja dari kamar mandi. Baru duduk brayy, harus ya ke kopsis sekarang?” Jenong tak lantas menjawab malah menarik tanganku paksa. Dan aku? Pasrah.
                Sesampai di koperasi aku juga ikut memilih-milih kue kering. Inginku tak beli, tapi tuntutan lambung yang memaksaku untuk membeli beberapa. Di kopsis aku juga bertemu bang Rizal, teman satu kelas Baim. Dan siapa sangka ini mengejutkan.
                “Hai bang.” Sapaku.
                “Nggak.” Jawaban langganannya tiap kali ku sapa.
                “Tauk deh bang.”
                “Haha apaan sih lo. Gue disapa, temen gue di PHPin.”
                “Maksud lo bang?”
                “Ya si Baim. Terima kek. Kasian tuh anak.”
                “Trus gue harus terima dia cuman dengan alasan kasian gitu bang? Apa nggak makin sakit tuh anak?”
                “Lah ya udah lo tolak yang jelas.”
                “Udah kali bang kapan hari.”
                “Alasannya?”
                “Hati gue belum bisa buat dia bang.”
                “Trus, uda berapa lama lo PHP in dia?”
                “Apa? PHP? Gue nggak PHP kali bang.”
                “Trus apa namanya kalo bukan PHP? Kasih harapan kosong?”
                “Bang Rizal engga. Plis deh bang. Gue mana ada niat kaya begitu coba. Balik dulu deh bang.”
                Aku meninggalkan bang Rizal dan temannya yang masih memilih-milih makanan. Sedangkan aku? Bingung setengah hidup. Apa maksud perkataan bang Rizal? Sebegitukah aku pada Baim? Apa aku memanglah Pemberi Harapan Palsu untuk Baim? Tubuhku mendadak dingin. Mulutku terkunci rapat. Jenong yang sedari tadi bingung karnaku tak ku hiraukan.
                Aku tak mau di sakiti orang lain tapi kenapa aku sendiri menyakiti orang lain? Kalimat itu yang terus menyesakkan otakku. Seperti ada yang menyumbat, aku tak bisa berfikir apa-apa. Manusia macam apa aku ini? Egois! Tak berperasaan! Oke ku mencoba setenang mungkin. Tanganku tergerak tuk mengirimkan Baim sebuah pesan singkat.
Aku : kak
Baim : ya dek
Aku : aku mau nanya ke kakak
Baim : iya dek tanya apa
Aku : kakak berasa aku PHP in kah?
Baim : dibilang iya ya iya. Di bilang engga ya engga dek.
                Sungguh! Demi apapun seluruh bebatuan besar seakan runtuh secara bebarengan menimbun hatiku. Apa maksudnya? Aku memang seorang PHP? Oh ya Tuhan! Entah aku sendiri bingung harus menjawab seperti apa pesan itu. Bingung, sesak, dan ah entahlah. Dua sahabatku Jenong dan Fay entah kemana.
                “Halo Fay lo di mana?” ku telepon Fay seketika. Tak peduli pesan singkat yang terakhir ia kirim. Pita suaraku bergetar. Mendadak serak.
                “Di kantin nih.” Jawabnya.
                “Baim Fay...” makin bergetar suaraku.
                “Kenapa? Cepet sini lo.”
                Tak pikir panjang ku tinggalkan semua yang masih berserakan di mejaku. Aku berjalan bimbang menemui Fay. Nafasku seperti orang sesak nafas. Hancur. Bodoh. Dan apapun.
                “Baim kenapa?” tanya Fay penasaran. Nada suaranya memburu bak paparazzi.
                Aku terbata-bata. Kata-kata yang ku ucapkan tak teratur. Rahangku sudah terlalu lemas untuk mengutarakan cerita. Dan pada akhirnya, mataku berlinang. Terasa air mengalir hangat di pipiku.
                “Gue kenapa bodoh sih. Gue jahat. Gue manusia tolol.” Terisak. Ya memang ku katakan itu sambil terisak.
                “Mil lo nangis dulu deh. Yang kenceng sekalian.” Kata Jenong menenangkan. Dia memang selalu seperti itu. Tak suka melihat orang yang tidak totalitas membanjiri pipinya dengan air mata.
                “Mila elo nggak salah. Kalo elo PHP, pasti lo sangat amat respon apa yang dia kasih tapi sekarang gimana? Lo biasa aja kan. Dia berasa lebih Mil.”
                “Gue nggak tau Fay. Bingung.”
                Ditengah hiruk pikuk kebingungan yang melintas di otakku, ada satu pesan masuk. Dari Baim. Sekali lagi dari Baim.
                Baim : waktu juga uda berjalan cukup lama dek tp belum ada kejelasan.
                “Sini deh gue yang bales.” Kata Fay langsung menyamber ponselku.
                Aku : aku udah ngomong jujur kan ke kakak. Apa kurang jelas? Apa aku masih di sebut php kalo gitu caranya?
                Baim : iya udah kalo adek masih nunggu aku lebih baik mundur biar adek bisa konsentrasi sm si dia, aku merasa d ksih harapan tp masih belom pasti dan waktu udah terlanjur berjalan lama.
                Ya. Semakin deras. Semakin deras air hangat yang mengucur dari pelupuk mata bak air bah. Kenapa di tengah usaha selalu ada sedikit keputusan untuk mundur? Kenapa otak lelaki selalu diisi dengan kerumitan? Kenapa lelaki tak suka menunggu? Dan bagaimana wanita yang selalu berjuang hanya dengan cara menunggu bisa lebih sabar? Kenapa tak sedikit dipakai hatinya? Perasaannya? Semua pertanyaan itu belum cukup. Masih banyak rentetan pertanyaan lagi yang benar-benar membuat otakku mau pecah.
                Aku: kakak jam kosong? Ngobrol sebentar yuk.
                Semua takkan selesai hanya dengan berkirim pesan singkat, batin ku.
                Baim : oke. Aku tunggu di samping aula ya.
                “Apaan Mil! Ajak tuh di gedung baru. Kok enak banget elo yang nyamperin.” Jenong nyeletuk. Mungkin ikut terbawa arus. Emosinya ikut terpancing.
                Akhirnya Baim setuju bertemu denganku di tangga menuju gedung baru. Ku lihat dia hanya sendirian, tak bawa pasukan segelintirpun.
                “Duduk kak.”
                Dia masih belum memulai pembicaraan.
                “Kalo nggak ada yang kasih tau kayak gitu, nggak akan aku sms kakak.”
                “Rizal?” jawabku hanya mengangkat sebelah alisku. Aku tak berani menatap bola matanya. Takut takut ia tau ada bekas linangan di mataku.
                “Sebenernya aku juga bingung dek kamu itu PHP in aku atau engga.”
                “Kalo bingung kenapa bilang kayak gitu kak?”
                “Bingung, mungkin yang dibilang Rizal bener.”
                ”Iya oke mungkin yang dibilang Bang Rizal ada benernya. Aku emang PHP.”
                “Bukan gitu dek. Aduh aku bingung jelasinnya.”
                “Ya jangan bingung kak.”
                Banyak kemungkinan yang kuceritakan pada Baim. Jika ini, jika itu. Berharap Baim bisa mengerti tata bahasaku. Berharap Baim tau apa maksud semua kemungkinan itu. Baim bisa menyimpulkan apa sebenarnya yang terkandung dalam kalimat itu.
                “Semua keputusan ada di tangan kamu dek.”
                “Trus maunya kakak gimana?”
                “Aku kasih waktu buat kamu deh. Pikirin mateng-mateng keputusannya.”
                “Kak aku nggak akan kasih keputusan kalo ada waktu yang memaksa aku mikir keras.”
                “Oke nggak usah waktu. Aku bakal tungguin kamu kasih keputusan itu.”
                Aku terdiam. Dalam otakku hanya ada nama Aldi Aldi Aldi. Antara dua pilihan. Menunggu sesuatu yang jelas menyita waktu tapi memang menyenangkan, atau menerima orang baru yang lebih bisa memperhatikanku. Tapi entah hatiku berkata menunggu. Entah kenapa dalam hatiku hanya ada Aldi. Dan entah kenapa juga nama itu tak bisa ku cabut dan ku ganti dengan yang lain.
                “Dek?”
                “Eh iya kak?”
                “Aku ke kelas dulu ya. Ada guru. Daaah. Aku tunggu keputusannya dek.”
                Aku tak menjawab. Yang masih ada di otakku, adalah aku sudah menyakiti orang lain. Orang yang menurutku tak ingin ku sakiti. Aku tak henti menyalahkan diriku sendiri. Kenapa harus orang sebaik dia? Dan kenapa aku bisa bertindak bodoh sedangkan aku tak menyadarinya? Sekelilingku berkata bukan aku yang salah. Tak ada yang salah. Tapi aku sendiri menggugat bahwa yang benar-benar salah aku. Tak ada yang salah karena sekali lagi yang benar-benar salah adalah aku. Bodoh.
***
                Lama ku fikirkan. Lama waktu yang ku habiskan tuk berangan bagaimana memberikan ia keputusan yang baik. Lama waktuku tuk bernaung, dan akhirnyaaa.. ku temukan segelintir kalimat itu. Yang ku harap tak menyakiti hatinya tuk kesekian kali.. Amin..

No comments:

Post a Comment