Tuesday, March 5, 2013

Yang Ku Mau Kamu, Bukan Teman Sebangkumu (Part 1)

                Aku tetap beranggapan jatuh cinta tu tak kenal pada tempat dan objeknya. Dulunya aku yang mengoloknya, sekarang aku menyukainya. Dulunya aku cuek badai dengannya, sekarang aku sulit melepaskan bahkan mencopotnya secara paksa dari hati dan fikiranku. Apa harus selalu begitu? Terlalu masam sepertinya. Tapi ya memang... ah sudahlah. Lamunan yang tidak penting.
Kursusnya memang biasa. Namun ada sesuatu yang membuat suasana dalam ruangan kursus ini yang membuat luar biasa. Aku terus menggenggam handphone merahku sedari tadi. Tatapanku kosong dan sangat jelas jika aku pura-pura mengerti akan apa yang dijelaskan tentorku malam ini.
                “Ti, lo nyatet ngga?” ada suara dari sebelah kananku yang memantul di gendang telingaku. Tapi tetap saja tak ku gubris dan tetap sibuk dengan lamunanku.
                “Titiii...” ku dengar suara itu lagi. Tapi aku tak memberi respon apapun.
                “Woy Tiii!!!!” dan ini yang ketiga. Tak tanggung seseorang di sebelah kananku yang bernama Dina ini langsung menyergapku dengan suaranya yang cetar membahana.
                “Apaan sih lo Din! Budeg kuping gue deket-deket lo.”
                “Ya gue yang harusnya nanya sama lo, lo itu udah dari tadi ngelamun mulu, ada apa sih?” tanya Dina penasaran.
                “Gila nih orang.” Jawabku sambil memberikan handphoneku padanya.
                Dina membaca-baca isi kotak masuk handphoneku tapi dari raut wajahnya aku mengerti jika ia tak mengerti apa yang aku maksud. Tanpa buang waktu, aku mengambil kembali handphoneku.
                “Ciyeee, si Dika ye itu?” ledek Dina.
                “Mana ada Dika di sini? Nih bukan nomernya Dika tau.” Kataku judes.
                “Nah trus siapa yang ada di situ dan ngomong kalo sayang elo? Ah gimana sih ini ceritanya asli gue bingung.”
                “Aduh Dinaaaa, tolong deh ye lo kalo ngomong di rem dikit. Olinya kebanyakan kali ye, heran gue.”
                “Aduh uda deh nggak usah ngomongin kelebihan gue. Trus yang bilang sayang-sayang tuh siapa?”
                “Arbi.” Jawabku singkat.
                “Siapa lagi tuh?” sudah kuduga pasti aku harus dua kali kerja untuk menghadapi seorang Dina yang tak satu kelas, dan satu sekolah juga denganku.
                “Dasar elo ye, malaikat penguji kesabaran. Arbi itu temen sebangkunya Dika. Yang jadi tempat curhatnya Dika. Yang biasanya gue curhatin dan nyomblangin gue sama Dika juga.” Jelasku.
                “APAAAA???? Lo seriuuuss?” oke, Dina mulai hiperbola.
                “Seribu rius gue kasih buat lo.” Jawabku jelas tak enak.
                “Tapi kenapa bisa sih Ti?”
                “Tau deh.”
                Aku dan Dina sama-sama terdiam. Aku bingung harus menceritakan apalagi pada Dina. Dina sepertinya juga begitu, bingung sekaligus tidak mengerti akan apa yang diperbuat Arbi sekarang.
                Handphone ku kembali bergetar. Sebuah pesan singkat datang lagi. Ku lihat, Arbi lagi. Dasar cowok ituuu...
                “Nih, lo baca deh ya.” Ku berikan handphoneku pada Dina.
                “Ti, kenapa ga dibales sms gue sebelumnya? Oke, gue tau lo masih sayang banget sama Dika. Gue minta maaf Ti. Gue beneran sayang sama lo. Gue tetep nunggu lo kok. Sekali lagi maafin gue Ti...”
                “Lo baca sendiri kan? Gila tuh orang. Gila. Gila banget!”
                “SSStt, sabar sabar Ti... siapa tau aja dia bisa jadi tempat singgah lain buat lo Ti.” Dina. Jelas asal ceplos dan itu tertancap dalam sekali dalam hati.
                “Maksud lo Din?”
                “Ya kan lo tau sendiri gimana Dika. Mengusir lo secara halus kan? Jadi buat apa lagi lo perjuangin? Nih udah bukti kalo ada seseorang lain yang lebih sayang sama lo.”
                Dan aku terdiam. Ku akui omongan Dina kali ini tak ngelantur dan sangat benar.
                “Tapi gue masih sayang Dika, dan Dika belum bisa ilang dari pikiran gue dan lo harus tau itu Dina.”
                “Emang lo pikir gue ngga tau? Tau kok. Ya kan move on butuh proses Ti. Ngga ada salahnya dicoba. Nggak harus jadian, pedekate aja. Liatlah seberapa serius Arbi.” Papar Dina.
                Aku kembali terdiam. Kali ini menimbang-nimbang bagaimana kiranya kalau aku mencoba apa yang dikatakan Dina. Tapi sungguh semua tak semudah mulut Dina berceloteh. Semua sdikit rumit dan... handphone yang ku genggam bergetar kembali. Arbi datang lagi.
                From: +6285647787xxx
                                Ti, maaf. Gue sayang elo :)
                “Din...”

BERSAMBUNG

No comments:

Post a Comment